Sekda Solsel: Tanpa Inovasi, Organisasi Tak Berdaya Saing

Editor : De Ola

Padang Aro, (JMG) – Pemerintah Kabupaten Solok Selatan terus berupaya untuk melahirkan inovasi-inovasi baru dalam penyelenggaraan pemerintah daerah. Targetnya dengan berinovasi, maka pelayanan publik terus meningkat, begitu juga dengan daya saing daerah.

Hal ini disampaikan Bupati Solok Selatan melalui Sekretaris Daerah H. Syamsurizaldi dalam Sosialisasi Penyusunan Laporan Inovasi Daerah Tahun 2023 dan Penguatan Inovasi Daerah Tahun 2024 di Aula Sarantau Sasurambi Kantor Bupati Solok Selatan, Kamis (11/7/2024).

“Inovasi itu jadi kunci bagi semua organisasi, termasuk pemerintah. Tanpa inovasi, organisasi tidak akan berdaya saing, tidak akan ada keunggulan dalam menghadapi perkembangan global, begitu juga dengan lingkungan organisasi tersebut,” kata Syamsurizaldi siang ini.

Menurutnya, perubahan adalah sebuah keniscayaan, namun jika tidak terjadi perubahan tidak akan mati. Namun tanpa inovasi, sebuah organisasi bisa mati atau kalah saing dibanding dengan organisasi lain.

Banyak faktor yang memengaruhi inovasi daerah, mulai dari sumber daya manusia, kepemimpinan, infrastruktur, dan lingkungan organisasi. Sehingga dibutuhkan kerja sama seluruh pihak di OPD untuk menghasilkan dan melaksanakan inovasi serta melaporkan pelaksanaannya.

Untuk diketahui, pengembangan inovasi daerah merupakan sebuah sistem terintegrasi yang mencakup kebijakan, penataan unsur kelembagaan, jaringan dan sumber daya, serta pengembangan dan pengawasan.

Kabupaten Solok Selatan terus menunjukkan peningkatan dalam hal inovasi daerah. Pada 2021, tercatat nilai Indeks Inovasi Daerah sebesar 22,24 dengan kategori kurang inovatif dan berada pada posisi 228 dari 415 kabupaten di Indonesia.

Pada tahun berikutnya terjadi peningkatan dengan kategori inovatif dan nilai indeks 53,14 poin. Menduduki posisi 114 dari 415 kabupaten se-Indonesia.

Kemudian pada 2023, peringkat meningkat menjadi posisi 89 dengan kategori inovatif, namun terjaid penurunan nilai indeks nilai menjadi 53,02 poin.

“Kendati ada peningkatan capaian, namun kita tidak boleh berhenti untuk melakukan inovasi. Kita harus berupaya lebih keras lagi, supaya indeks inovasi Solok Selatan terus meningkat,” tandasnya.

Adapun sosialisasi ini menghadirkan narasumber dari Badan Strategi Kebijakan Kementerian Dalam Negeri dan Badan Penelitian dan Pengembangan Provinsi Sumatera Barat. (Helfi yulinda)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.